Santa Gemma Galgani

Author | Selasa, 03 Januari 2017 11:55 | Dibaca : : 1755
Santa Gemma Galgani Santa Gemma Galgani Katakombe.Net

Hari Pesta : 11 April

Pada tahun 1878, pada tanggal 12 Maret di Camigliano, sebuah desa dekat Lucca, Italia, Gemma Galgani lahir. Nama Gemma berasal dari kata bahasa Italia yang berarti mutiara. Ayahnya adalah seorang ahli kimia yang cerdas dan keturunan St. John Leonardi. Ibu Gemma berasal dari keturunan kaum terhormat juga. Keluarga Galgani adalah keluarga Katolik yang saleh dan dikaruniai delapan anak. Gemma adalah anak keempat, puteri pertama dalam keluarga. Ia seorang gadis kecil yang pandai, ramah, periang dan menyenangkan. Gemma dibaptis pada hari setelah ia lahir dan sebelum ia berusia tujuh tahun dia melakukan Pengakuan Dosa pertamanya. Tapi segera setelah itu ibunya sakit keras. Gemma mera sangat sedih akan kenyataan ini. Dia biasa berlutut di bantal ibunya saat mereka berdoa bersama, sampai ayahnya mengirim Gemma untuk dirawat oleh bibinya yang baik hati. Gadis kecil itu pergi tanpa mengeluh, dan Gemma tidak pernah melihat ibunya yang terkasih lagi, karena ibunya meninggal beberapa saat setelah itu.

Gemma mengalami TBC tulang sejak masih seorang gadis muda. Radang selaput di otak dan tulang belakang (meringitis) mengakibatkan ia kehilangan pendengarannya. Abses besar terbentuk di kepalanya, rambutnya rontok dan tubuhnya menjadi lumpuh. Seorang dokter dipanggil dan telah mencoba banyak obat yang semuanya gagal. Semakin hari keadaanya semakin buruk.

Gemma mulai berdevosi kepada Venerabilis Gabriel Possenti dari Bunda Dukacita (sekarang Santo Gabriel dari Bunda Berdukacita). Pada ranjangnya dia membaca kisah hidup Santo Gabriel. Dia kemudian menulis tentang Santo Gabriel :

"... Aku tumbuh dalam kekaguman akan keutamaan dan kehidupannya. Devosiku kepadanya berkembang. Pada malam hari aku tidak tidur tanpa fotonya di bawah bantal dan setelah itu aku mulai melihat dia mendekatiku. Aku tidak tahu bagaimana menjelaskan hal ini, tapi aku merasakan kehadirannya. Di setiap waktu dan di setiap tindakanku Frater Gabriel ada dalam benakku. "

Gemma, saat itu berusia 20 tahun, terbaring lemah di ranjang kematiannya. Sebuah novena disarankan sebagai satu-satunya jalan untuk menyembuhkan penyakitnya. Pada tengah malam tanggal 23 Februari 1899, dia mendengar desingan rosario dan menyadari bahwa Venerabilis Gabriel menampakkan diri kepadanya. Dia berbicara kepada Gemma :

"Apakah engkau ingin sembuh? Berdoalah dengan iman setiap malam kepada Hati Kudus Yesus. Aku akan datang kepadamu sampai Novena berakhir dan akan berdoa bersama kepada Hati Kudus Yesus."

Pada hari Jumat pertama bulan Maret Novena berakhir. Anugerah diberikan; Gemma disembuhkan. Saat ia bangun, orang-orang di sekitarnya menangis sukacita karena mukjizat besar terjadi! Gemma, mengalami kesehatan yang sempurna.

Pada 8 Juni 1899, setelah menerima Komuni, Tuhan mengijinkan hambanya mengetahui bahwa malam itu dia akan mengalami rahmat yang sangat besar. Gemma pulang ke rumah dan berdoa. Dia mengalami ekstase dan merasakan penyesalan yang besar atas dosa-dosanya. Bunda Maria, yang kepadanya Gemma setia berdevosi, tampak kepadanya dan berkata :

"Anakku Yesus sangat mengasihi engkau dan ingin memberikan kepadamu rahmat. Aku akan menjadi ibu bagimu. Maukah Engkau menjadi anak yang benar?"
Pada saat itu Bunda Maria membuka mantelnya dan menutupi Gemma di dalamnya. Gemma menceritakan bagaimana ia menerima stigmata :

"Pada saat itu Yesus muncul dengan semua Luka-Nya terbuka, Luka itu tidak mengeluarkan darah, tetapi nyala api. Dalam sekejap api itu datang dan menyentuh tanganku, kakiku dan hatiku. Aku merasa seolah-olah aku sedang sekarat dan hampir jatuh ke tanah, tetapi ibuku (Bunda Maria) memelukku, dan aku tetap berada di bawah mantelnya. Aku tetap berada dalam posisi itu selama beberapa jam. Akhirnya ia mencium keningku, semua lenyap dan aku menemukan diriku sedang berlutut. Tetapi aku masih merasakan sakit di tangan, kaki dan hatiku. Aku bangun untuk berbaring di tempat tidur dan menyadari bahwa darah mengalir dari bagian-bagian di mana aku merasa sakit. Aku menutupinya sebisaku dan kemudian dibantu oleh Malaikat pelindungku, aku bisa berbaring di tempat tidur... "
Selama sisa hidup Gemma, beberapa orang, termasuk para rohaniawan yang dihormati Gereja, menyaksikan berulang kali keajaiban stigmata suci pada gadis dari Lucca itu. Salah satu saksi mata menyatakan:

"Darah berasal dari luka-lukanya sangat banyak. Ketika ia berdiri, darah itu mengalir ke tanah dan ketika di tempat tidur tidak hanya membasahi pakaian, tetapi juga kain seperai dan kasur. Saya memperkirakan aliran sungai atau kolam darah ini kurang lebih panjangnya 20-25 inci dan sekitar dua inci lebarnya. "
 
Seperti St. Fransiskus dari Assisi dan baru-baru ini Padre Pio, Gemma juga dapat mengatakan: molestus Nemo mihi duduk. Ego enim stigmata Domini Jesu di corpore meo porto: Janganlah menyakiti aku, karena ada luka-luka dari Tuhan Yesus di dalam tubuhku.

Segera setelah berkat yang luar biasa ini, Gemma melakukan perjalanan Tahun Suci di Katedral St Martin di mana ia pertama kali bertemu dengan misionaris Pasionis, Pater Cajetan. Pater Cajetan mendengarkan cerita ajaib yang dialami Gemma dan menerimanya mengikrarkan kaul pribadi.

Melalui Pastor Cajetan dia diperkenalkan kepada Pater Germano Ruoppolo. Pada saat itu, Pater Germano adalah postulator general yang mempersiapkan proses beatifikasi St Gabriel. Pater Germano sebagai seorang teolog terkemuka dan mengenal baik doa mistis, mengakui kehidupan doa Gemma. Ia ingin menjadi seorang biarawati kontemplatif, tetapi keinginannya tidak pernah terlaksana. Tuhan punya rencana lain untuknya. Tuhan mengatakan kepada Gemma bahwa suatu saat nanti biara akan datang ke Lucca melalui karya ayah spiritualnya, Pater Germano.

St Gemma meninggal pada Sabtu Suci 11 April 1903 dalam usia 25 tahun. Salah seorang suster yang hadir mengenakan tubuh Gemma dengan jubah Pasionis, untuk mengungkapkan apa yang pernah ia cita-citakan. Pada tanggal 3 Oktober 1905, Pater Germano memperoleh surat kuasa dari Paus Pius X untuk mendirikan biara di Lucca. Pada tahun 1906 Euphemia Gianini masuk biara dan mengambil nama Gemma Magdalena. Tentu betapa bahagianya Gemma menyaksikan semua ini dari surga! Biara tumbuh dan berkembang. Paus Pius XII mengkanonisasi Gemma Galgani pada tahun 1940. Tubuhnya dimakamkan di kapel biara baru di Lucca. Pada tahun1917 Gereja mulai mempelajari keteladanan hidup Gemma. Pada tahun 1923 jenasah Gemma dipindahkan ke Biara Passionis di Lucca. Pada tanggal 14 Mei 1933 Gemma dibeatifikasi oleh Paus Pius XI.  Tiga puluh tujuh tahun setelah kematiannya, pada tanggal 2 Mei 1940, Paus Pius XI atas nama Gereja Kudus memberi gelar Santa kepada Gemma Galgani.

Meskipun Gemma Galgani bukan seorang Pasionis dalam arti kanonik, Allah membangkitkan tubuhnya sebagai paradigma yang benar bagi mereka yang mempunyai keinginan untuk mengikuti St Paulus dari Salib. Komitmen tersebut menuntut kesesuaian batin untuk menderita. Dengan tanda luka fisik Yesus pada dirinya, Gemma mengingatkan para Pasionis bagaimana mereka dipanggil untuk menghidupi kenangan akan sengsara Yesus Kristus tidak hanya dalam kata tetapi dalam tindakan. Melalui teladan hidup dan penderitaan, para Pasionis harus menjalani komitmen penuh kasih untuk mengikuti Yesus yang tersalib dan dengan tekad yang kuat, penuh iman dan kasih mewartakan sengsara dan wafat-Nya. Regula Pasionis menyebut para Pasionis "menderita banyak hal," tidak hanya untuk kemuliaan Allah dan keselamatan pribadi mereka sendiri, tetapi juga "untuk keselamatan semua orang."

 

P.Avensius Rosis,CP

Ditahbiskan menjadi imam dalam Kongregasi Pasionis pada 18 Agustus 2009 di Gereja Katedral Jakarta. Februari 2016 - Juli 2017 berada di Melbourne, Australia. Sekarang bertugas mendampingi para Novis Pasionis di Biara Santo Gabriel dari Bunda Berdukacita, Batu, Malang. | Profil Selengkapnya

www.gemapasionis.org | Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.

1 comment

  • Comment Link Yoseph Rabu, 29 Mei 2019 12:02 posted by Yoseph

    Ytk. Pastor Avensius Rosis CP

    terimakasih atas ulasannya tentang Santa Gemma Galgani. sangat menyentuh. Cucu kami yang lahir 09 Maret 2019 lalu per tanggal 25 Mei 2019 kemarin dibaptis dengan mengambil nama permandian Gemma. Kami selaku kakeknya ingin membaca buku atau artikel apapun yang bisa membawa kami semakin mengenal pribadi Gemma Galgani. Mohon masukannya. terimakasih dan salam,
    Yoseph
    di Tangerang, Banten

    Report

Leave a comment